Oleh : Abdullah Al-Jirani

Khuthbah termasuk dari rangkaian sholat hari raya Iedul Fithri dan Iedul Adhha. Para ulama’ sepakat akan disyari’atkannya hal ini. Akan tetapi mereka berselisih apakah khuthbah Ied dua kali kuthbah dan disela dengan duduk ? ataukah hanya sekali dan tidak disela oleh duduk ?

Menurut pendapat Jumhur ulama, kuthbah Ied seperti Khutbah Jum’at, yaitu dua kali khuthbah dengan disela duduk. Hal ini berdasarkan ijma’ ulama muslimin.

Al-Imam Ibnu Hazm –rohimahullah- berkata :

فإذا سلم الإمام قام فخطب الناس خطبتين يجلس بينهما جلسة، …..كل هذا لا خلاف فيه

“Maka apabila imam telah telah mengucapkan salam, dia berdiri lalu menyampaikan khuthbah kepada manusia dengan dua khuthbah yang disela dengan duduk diantara keduanya…semua ini tidak perselisihan di dalamnya…”[ Al-Muhalla : 3/543 masalah no : 543 ].

Al-Imam Ibnu Qudamah Al-Maqdisi –rohimahullah – berkata :

وجملته أن خطبتي العيدين بعد الصلاة لا نعلم فيه خلافا بين المسلمين

“Kesimpulannya, sesungguhnya dua khuthbah Ied dilakukan setelah sholat, dimana kami tidak mengetahui adanya perselisihan dalam hal ini di antara ( ulama’ ) muslimin”. [ Al-Mughni : 2/239].

Ijma’ di atas didasarkan kepada sebuah hadits dalam “Shahihain” dimana saat hari raya, nabi khutbah dua kali. Pertama untuk jama’ah laki-laki dan kedua untuk perempuan.

Imam Asy-Syafi’i -rahimahullah- telah meriwayatkan dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah berkata :

السنة أن يخطب الإمام في العدين خطبتين يفصل بينهما بجلوس

“Yang sunnah, seorang imam berkuthbah dua kali di dua hari raya dan dia menyela keduanya dengan duduk.” [ Al-Umm : 1/238 ].

Al-Imam An-Nawawi –rohimahullah- berkata :

ثُمَّ يَخْطُبُ كَخُطْبَتَيْ الْجُمُعَةِ فِي الْأَرْكَانِ وَالصِّفَاتِ

“Kemudian berkhuthbah seperti dua khuthbah Jum’at dalam rukun-rukunnya dan sifat-sifatnya”. ( Al-Majmu’ Syarhul Muhadzdzab : 5/23 ).

Selain dengan ijma’, juga dengan pengqiyasan kepada khutbah Jumat. Dimana keduanya memiliki kesamaan. Imam Ash-Shon’ani –rohimahullah- :

أنها خطبتان كالجمعة، وأنه يقعد بينهما ولعله لم يثبت ذلك من فعله صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّم، وإنما صنعه الناس قياساً على الجمعة.

“Sesungguhnya ( khuthbah Ied ) dua kali khuthbah sebagaiman ( khuthbah ) Jum’at. Dan sesungguhnya disela dengan duduk diantara keduanya. Kayaknya tidak ada riwayat yang shohih dalam hal ini berupa perbuatan Rosulullah-shollallahu ‘alaihi wa sallam-. ( akan tetapi ) manusia melakukannya hanya kerena diqiyaskan kepada ( khuthbah ) Jum’at”. [Subulus Salam : 2/68 ].

Telah diriwayatkan beberapa atsar dari para salaf, sesungguhnya mereka juga berpendapat bahwa khuthbah Ied itu dua kali sebagaimana khuthbah Jum’at. Diantaranya adalah apa yang telah disebutkan oleh Al-Imam Ibnu Qudamah Al-Maqdisi dalam kitab Al-Mughni ( 2/293 ) :

وقال سعيد : حدثنا يعقوب بن عبد الرحمن عن أبيه عن عبيد الله بن عبد الله ابن عتبة قال : يكبر الإمام على ا لمنبر يوم العيد قبل أن يخطب تسع تكبيرات ثم يخطب وفي الثانية سبع تكبيرات ويستحب أن يكثر التكبير في أضعاف خطبته

“Sa’id bin Manshur berkata : Ya’qub bin Abdurrohman telah menceritakan kepada kami, dari bapaknya dari Ubaidullah bin Abdullah bin Utbah beliau berkata : “Imam bertakbir di atas mimbar sebelum khuthbah sembilan takbir kemudian dia berkhuthbah. Dan pada khuthbah kedua bertakbir tujuh kali”. ( Sanadnya shohih ).

Al-Imam Abdurrozaq Ash-Shon’ani –rohimahullah – juga telah meriwayatkan dari Ma’mar dari Isma’il bin Umayyah beliau berkata :

سمعت أنه يكبر في العيد تسعاً وسبعاً ـ يعني: في الخطبة

“Aku mendengar sesungguhnya dia bertakbir tujuh kali (pada khuthbah pertama) dan sembilan kali (pada khuthbah ke dua) di hari raya, maksudnya pada khuthbah”. ( HR. Abdurrozaq di Mushonnaf : 3/298 no : 5671 dan sanadnya shohih ).

Dua atsar di atas menunjukkan, bahwa permasalahan khuthbah Ied itu dilakukan dua kali sebagaimana khuthbah Jum’at. Dan hal ini menjadi perkara yang telah dimaklumi dan dikenal di zaman itu.

Adapun dari ulama’ belakangan, diantaranya adalah pendapat dari asy-syaikh Muhammad bin Sholih Al-‘Utsaimin –rohimahullah – :

هذا ما مشى عليه الفقهاء ـ رحمهم الله ـ أن خطبة العيد اثنتان

“Ini merupakan apa yang telah diamalan oleh para fuqoha’-rohimahumullah- sesungguhnya khuthbah Ied itu dua kali”. ( Asy-Syahrul Mumti’ : 5/145 ).

Semoga bermanfaat. Barakallahu fiikum

27 Ramadhan 1439 H

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=239977790106861&id=100022839249697