Imam Syafi’i tidak pernah keliru dalam menyebutkan hadits. (Abu Zur’ah Ar Rozi)

Saya tidak pernah mendapati dari Imam Syafi’i sebuah hadis pun yang salah baca. (Abu Bakr bin Abu Daud)

Imam Ahmad pernah ditanya, “Apakah Syafi’i termasuk ahli hadis?” Beliau menjawab, “Ya, demi Allah dia adalah adalah ahli hadis.”

Imam Ahmad juga pernah mendengar Imam Syafi’i membacakan hadis-hadis kitab Al Muwatho lalu beliau berkomentar, “Sungguh saya melihat Syafi’i ini sangat hebat hafalannya.”

Komentar saya:

Kalau yang bilang begitu adalah orang awam, mungkin kita biasa saja dan tidak terlalu heran. Tapi kalau yang bilang begitu adalah seorang ahli hadis besar dan hebat, ini adalah suatu yang besar. Allahu akbar.

Imam Ahmad pernah memegang tangan Ishaq bin Rahawaih sambil mengatakan, “Kemari, aku akan membawamu kepada orang yang belum pernah matamu melihat orang seperti dia.” Ternyata dibawa ke Imam Syafi’i.

Az Za’farani mengatakan, “Belum pernah saya mendatangi Syafi’i kecuali pasti Ahmad bin Hambal sudah ada bersamanya mendahului saya.”

Dalam Siyar A’lam An Nubala karya Imam Dzahabi:

قال أحمد بن حنبل : إذا سئلت عن مسألة لا أعرف فيها خبرا ، قلت فيها بقول الشافعي ، لأنه إمام قرشي ، وقد روي عن النبي -صلى الله عليه وسلم- أنه قال :عالم قريش يملأ الأرض علما

Imam Ahmad mengatakan, “Kalau tidak ada hadis sahih, saya akan menggunakan perkataan Syafi’i sebagai dalil.”

Ibrahim Al Harbi bertanya kepada Imam Ahmad, “Bagaimana pendapat anda tentang Malik?”

Beliau menjawab, “Hadisnya sahih tapi pendapatnya dhaif.”

“Kalau Al Auza’i?” Tanya Ibrahim.

“Hadisnya dhaif dan pendapatnya juga dhaif.” Jawab Imam Ahmad.

“Kalau Syafi’i?”

“Hadisnya sahih dan pendapatnya juga sahih.”

“Kalau Fulan?”

“Hadis tidak punya dan pendapat juga tidak punya.”

Ini hanyalah sekelumit informasi tentang siapa Imam Syafi’i. Saya tidak bermaksud memaksumkan beliau tapi begitulah pengakuan para pakar yang paham betul urusan seperti ini. Jadi ambillah segala sesuatu dari pakarnya.

Masih banyak lagi informasi tentang beliau. Kalau Imam Baihaqi menulis biografi beliau sampai jadi kitab tebal, maka saya cuma mengutip secuil saja untuk menjadi sebuah status Facebook.

Semoga bermanfaat.

(Danang Kuncoro Wicaksono)

Referensi:

Silahkan lihat di kitab Manaqib Asy Syafi’i dan Bayan Khothoa Man Akhthoa ala Asy Syafi’i, dua-duanya karya Imam Bayhaqi.

Sumber:

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10203186817267399&id=1717016757